Viking Sunset Studios dan Bontika Films Produksi Film “Love and Karma”

PHOTO CREDITS: Viking Sunset Studios for NetizenBali.com

CALIFORNIA (USA), NETIZENBALI.com - Bontika Films, sebuah nama yang sedang naik daun di industri film Los Angeles, dan Viking Sunset Studios, yang berada di Bali, dengan bangga mengumumkan kolaborasi mereka yang diungkapkan di American Film Market 2023 yang prestisius. Kerja sama sinergis ini mengawali penciptaan sebuah karya luar biasa: "Love and Karma."

"Love and Karma," sebuah eksplorasi yang mengharukan tentang kehidupan orang Filipina-Amerika yang rumit teranyam dengan kisah budaya San Francisco, California; Cebu di Filipina, dan pesona eksotis Bali, menjanjikan pengalaman sinematik yang mendalam. Akan segera dirilis, karya sinematik ini adalah bukti dari perpaduan mulus antara seni dan inovasi.

Meskipun sebagian besar film ini diambil di Los Angeles, namun beberapa cerita juga berlangsung di tengah pemandangan yang memukau di Bali, tempat Viking Sunset Studios berada, dan film ini berhasil menangkap esensi surga tropis ini dengan detail yang luar biasa. Dari pantai yang terkena sinar matahari dan pohon kelapa yang gemulai bersinar, Bali memberikan latar belakang yang tak tertandingi untuk perjalanan romantis ini.

Selama beberapa bulan terakhir, adegan-adegan yang cantik diambil dari pantai studio dan lokasi-lokasi indah lain di sekitar Bali direkam oleh Viking Sunset Studios menggunakan kamera ARRI Mini LF berformat besar terbaik mereka.

Ms. Celeste Friedman, CEO Bontika Films dan sosok inspiratif di balik "Love and Karma," bersemangat: "Film ini bukan hanya produksi; ia mencerminkan keinginan tertinggiku untuk menginspirasi wanita untuk melangkah dan mencintai tanpa batasan serta menemukan kekuatan di dalam diri mereka."

Kerjasama antara Viking Sunset Studios dan Bontika Films melampaui batasan geografis, didorong oleh teknologi mutakhir dan siklus kerja 24 jam yang difasilitasi oleh perbedaan zona waktu strategis antara Bali dan Los Angeles. Bo H. Holmgreen, pemilik dan CEO Viking Sunset Studios, menekankan efisiensi yang mulus dari aliansi internasional ini.

Proyek ini memanfaatkan siklus kerja 24 jam seperti pengambilan gambar efek visual (VFX) yang dibuat setiap hari di Bali dapat segera diajukan untuk persetujuan oleh produser di luar negeri, meninjau mereka sementara staf Bali tidur, dan permintaan dikembalikan ketika hari kerja dimulai di Bali.

"Kerjasama kami dengan produser AS memanfaatkan bakat dan peralatan terbaik, menjadikan proses pembuatan film tidak hanya efisien, tetapi luar biasa. Pesona alam Bali dipadukan dengan fasilitas canggih kami menambahkan keajaiban tak tertandingi ke usaha sinematik kami."

Setelah menghadiri American Film Market, Viking Sunset Studios bersama mitra VFX mereka yang berbasis di Santa Monica, BaerFX, dan Bontika Films, berpartisipasi dalam Fil-Am Creative Film Festival pada tanggal 3-5 November 2023. Festival ini menjadi platform yang dinamis untuk merayakan keahlian pembuatan film Filipina-Amerika dan memupuk sinergi dalam industri film Asia Tenggara yang dinamis.

Viking Sunset Studios tetap komitmen untuk mendukung bakat muda di Asia, dimulai di Indonesia, sebuah negara yang penuh dengan kecerdasan kreatif. Setelah menghadiri festival film di Cannes dan Venesia tahun ini, Mr. Holmgreen menambahkan: "Waktu-waktu transformasi dalam industri film ini menyoroti perlunya mendukung bakat muda. Indonesia dengan hampir 300 juta penduduk dengan usia rata-rata 27 tahun dan memiliki bakat muda yang luar biasa yang perlu kita dukung dan bawa ke panggung internasional untuk pengakuan global. Misi kami adalah mengangkat suara-suara ini ke panggung internasional."

Studio ini memiliki resor pantai yang luar biasa di Bali, dengan markas besar yang berdekatan dengan studio layar hijau (green screen) tanpa suara (soundproof) dan fasilitas pasca produksi. Ini memungkinkan pengambilan gambar film yang efisien di lokasi-lokasi paling indah untuk perusahaan film besar.

"Kenyataan bahwa kami juga memproduksi film kami sendiri dan saat ini sedang mengerjakan film aksi yang menarik hanya menambah kesenangan yang kami nikmati di Pulau Dewata. Selebriti dan kru yang datang untuk syuting di Bali akan menikmati manfaat yang luar biasa. Selain alam dan bakat yang hebat di sini, terdapat hotel bintang lima yang menakjubkan, pantai-pantai yang indah, dan pura-pura yang menarik.
Kami berharap dapat menjadi tuan rumah banyak produksi film di lokasi kami, di studio, dan di berbagai tempat indah di seluruh Bali," tambah Mr. Holmgreen.

"Love & Karma" adalah film yang menghangatkan hati dan menginspirasi, menjelajahi tema-tema cinta, penemuan kembali diri, dan merangkul tantangan kehidupan. Ini adalah pengingat indah bahwa tidak pernah terlambat untuk menulis kembali takdir kita dan menemukan cinta di tempat yang tak terduga. Cerita perjalanan ini seperti kisah menyentuh tentang penemuan diri dan kekuatan transformasi cinta.

"Love & Karma" adalah bukti yang meyakinkan akan kekuatan kolaborasi, kreativitas, dan perayaan budaya. Saat antisipasi tumbuh untuk pencapaian sinematik ini, Bontika Films mengundang penonton global untuk memulai perjalanan luar biasa—sebuah perjalanan yang ditakdirkan untuk memikat hati, menggetarkan jiwa, dan menginspirasi penonton di seluruh dunia. (NB/*)


TAGS :

Related Articles

- [PHOTO] Lelakut Festival 2024: Creative Scarecrows!

- Mantan Bos Google News Sebut AI Ancam Jurnalisme

- Satelit Merah Putih 2 Siap Meluncur dengan Roket Falcon 9 Milik Elon Musk!

- New Bali Tourist Tax Effective from Feb 14: Key Details

- Indonesian general election underway

Komentar